Terjemahan Kitab Aqidatul Awam Lengkap

Terjemahan Kitab Aqidatul Awam Lengkap – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan tentang Kitab Aqidatul Awam. Yang meliputi biografi kitab, terjemahan dari kitab aqidatul awam mulai dari sifat wajib mustahil jaiz bagi Allah dan rasul, malaikat, kitab suci, nasab nabi, dan peristiwa isra mi’raj dengan pembahasan lengkap dan mudah dipahami. Untuk lebih detailnya silakan simak ulasan dibawah ini dengan seksama.

Biografi Kitab Aqidatul Awam 

Kitab aqidatul awam merupakan kitab yang membahas tentang dasar bagi orang awam untuk mempelajari tentang Islam. Kitab ini dikarang oleh Syekh Ahmad Marzuki al-Maliki dengan fokus mengenai aqidah iman tauhid ahlussunnah wal jama’ah (Asy’ariyah). Adapun isinya mengenai tentang sifat wajib mustahil jaiz bagi Allah dan rasul, malaikat, kitab suci, nasab nabi, dan peristiwa isra mi’raj.

Sifat Wajib Mustahil Jaiz Bagi Allah

الواجب والجائز في حق الله تعالي

Sifat Wajib, Mustahil dan Jaiz bagi Allah Taala
أَبْـدَأُ بِـاسْمِ اللهِ وَالرَّحْـمَنِ * وَبِالرَّحِـيْـمِ دَائـِمِ اْلإِحْـسَانِ
Saya mulai dengan asmanya Allah; yang Pengasih Sayang artinya bismillah.
فَالْحَـمْـدُ ِللهِ الْـقَدِيْمِ اْلأَوَّلِ * اَلآخِـرِ الْبَـاقـِيْ بِلاَ تَحَـوُّلِ
Maka segala puji miliknya Allah; Yang Dulu, Awal, Akhir, Kekal tak berubah
ثُمَّ الـصَّلاَةُ وَالسَّلاَمُ سَـرْمَدَا * عَلَى الـنَّـبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ وَحَّدَا
Salawat dan salam kekal selamanya; Atas Nabi, orang terbaik tauhidnya
وَآلِهِ وَصَـحْبِهِ وَمَـنْ تَـبِـعْ * سَـبِيْلَ دِيْنِ الْحَقِّ غَيْرَ مُـبْـتَدِعْ
Keluarga dan sahabat dan yang ikut; Jalan agamanya yang haq dan yang patut
وَبَعْدُ فَاعْلَمْ بِوُجُوْبِ الْمَعْرِفَـهْ * مِنْ وَاجِـبٍ ِللهِ عِشْـرِيْنَ صِفَهْ
Kemudian ketahui dengan wajib; Sifat dua puluhnya Allah yang wajib
فَاللهُ مَوْجُـوْدٌ قَـدِيْمٌ بَاقِـي * مُخَالـِفٌ لِلْـخَـلْقِ بِاْلإِطْلاَقِ
Allah wujud, qidam dulu, baqa’ kekal; Tak serupa dengan makhluk yang tak kekal.
وَقَـائِمٌ غَـنِيْ وَوَاحِـدٌ وَحَيّ * قَـادِرْ مُـرِيْـدٌ عَـالِمٌ بِكُلِّ شَيْ
Dan dzat yang Maha Berdiri pada Dzatnya; Yang Esa dan Berkehendak dan Kuasa.
سَـمِـيْعٌ اْلبَصِـيْرُ وَالْمُتَكَلِّـمُ * لَهُ صِـفَاتٌ سَـبْعَـةٌ تَـنْـتَظِمُ
Maha Mendengar, Melihat, dan Berfirman; Bagi-Nya tujuh sifat yang terpaparkan
Maha Melihat segala sesuatu; Maha Hidup tanpa dibatasi waktu.
فَقُـدْرَةٌ إِرَادَةٌ سـَمْـعٌ بـَصَرْ * حَـيَـاةٌ الْعِلْـمُ كَلاَمٌ اسْـتَمَرْ
Qudrat Kuasa, Irodah Berkehendak; Bashar Melihat, dan Mendengar atau Sama’
Hayat Hidup, Ilmu Allah tak terhingga; Kalam Allah Berfirmannya telah nyata
وَجَائـِزٌ بِـفَـضْـلِهِ وَ عَدْلِهِ * تَـرْكٌ لـِكُلِّ مُمْـكِـنٍ كَفِعْلِهِ

Berkat keagungan Allah dan adil-Nya; Jaiz kerjakan atau meninggalkannya.

Sifat Wajib, Mustahil Dan Jaiz Bagi Rasul

الواجب في حق الرسل و المستحيل و الجائز
Sifat Wajib, Mustahil dan Jaiz bagi Rasul
أَرْسَـلَ أَنْبِيَا ذَوِي فَـطَـانَـهْ * بِالصِّـدْقِ وَالتَـبْلِـيْغِ وَاْلأَمَانَهْ
Allah utus para nabi dengan cerdas; Jujur, tabligh, amanah mereka jelas.
وَجَـائِزٌ فِي حَـقِّهِمْ مِنْ عَرَضِ * بِغَيْـرِ نَقْصٍ كَخَـفِيْفِ الْمَرَضِ
Jaiz Rasul punya sifat manusia; Seperti sakit yang tidak seberapa.
عِصْـمَـتُهُمْ كَسَائِرِ الْمَلاَئِكَهْ * وَاجِـبَـةٌ وَفَاضَلُوا الْمَـلاَئِكَهْ
Rasul dijaga seperti malaikat; Bahkan melebihi para malaikat.
وَالْمُسْـتَحِيْلُ ضِدُّ كُلِّ وَاجِبِ * فَاحْفَظْ لِخَمْسِـيْنَ بِحُكْمٍ وَاجِبِ
Sifat mustahil lawan sifat yang wajib; Hapalkanlah lima puluh s’cara wajib.
تَفْصِيْلُ خَمْسَةٍ وَعِشْـرِيْنَ لَزِمْ * كُـلَّ مُـكَلَّـفٍ فَحَقِّقْ وَاغْـتَنِمْ
Wajib tahu nama Rasul dua lima; Yakini dan ambillah keuntungannya.

Nama Para Nabi dan Rasul

هُمْ آدَمٌ اِدْرِيْسُ نُوْحٌ هُـوْدُ مَعْ * صَالِـحْ وَإِبْرَاهِـيْـمُ كُلٌّ مُـتَّبَعْ
Nabi Adam, Idris, Nuh, Soleh serta Hud; Selanjutnya Nabi Ibrahim berikut.
لُوْطٌ وَاِسْـمَاعِيْلُ اِسْحَاقُ كَذَا * يَعْقُوبُ يُوسُـفُ وَأَيُّوْبُ احْتَذَى
Nabi Luth, Ismail, Ishaq serta Ya’qub; Nabi Yusuf selanjutnya Nabi Ayyub.
شُعَيْبُ هَارُوْنُ وَمُوْسَى وَالْيَسَعْ * ذُو الْكِـفْلِ دَاوُدُ سُلَيْمَانُ اتَّـبَعْ
Nabi Syuaib, Harun, Musa, dan Alyasa’; Dzulkifli, Dawud, dan Sulaiman yang bijak.
إلْيَـاسُ يُوْنُسْ زَكَرِيـَّا يَحْيَى * عِيْسَـى وَطَـهَ خَاتِمٌ دَعْ غَـيَّا
Ilyas, Yunus, Zakariya, serta Yahya; Isa, dan Muhammad penutup semua.
عَلَـيْهِمُ الصَّـلاَةُ وَالسَّـلاَمُ * وَآلِـهِمْ مـَا دَامَـتِ اْلأَيـَّـامُ
Bagi mereka salam dan sejahtera; Dan keluarganya untuk sepanjang masa.

Malaikat

الملائكة
Malaikat
وَالْمَـلَكُ الَّـذِيْ بِلاَ أَبٍ وَأُمْ * لاَ أَكْلَ لاَ شُـرْبَ وَلاَ نَوْمَ لَـهُمْ
Malaikat tanpa bapak tanpa ibu; Tidak makan, minum, tidur sepertiku.
تَفْـصِـيْلُ عَشْرٍ مِنْهُمُ جِبْرِيْلُ * مِـيْـكَـالُ اِسْـرَافِيْلُ عِزْرَائِيْلُ
Jumlahnya sepuluh dimulai Jibril; Lalu Mikail, Israfil, dan Izrail.
مُنْـكَرْ نَكِـيْرٌ وَرَقِيْبٌ وَكَذَا * عَتِـيْدٌ مَالِكٌ ورِضْوَانُ احْتَـذَى
Munkar, Nakir, dan Raqib disusul pula; Atid, Malik, serta Ridwan berikutnya.

Kitab Suci Yang Diturunkan

الصحف والكتب المنزلة
Kitab Suci
أَرْبَـعَـةٌ مِنْ كُتُبٍ تَـفْصِيْلُهَا * تَوْارَةُ مُوْسَى بِالْهُدَى تَـنْـزِيْلُهَا
Empat kitab ini dia rinciannya; Taurat Musa yang berisi petunjuk-Nya.
زَبُـوْرُ دَاوُدَ وَاِنْجِـيْـلُ عَلَى * عِيْـسَى وَفُـرْقَانُ عَلَى خَيْرِ الْمَلاَ
Zabur Dawud, lalu Injil bagi Isa; Kitab Quran ‘tuk sebaik manusia.
وَصُحُـفُ الْخَـلِيْلِ وَالْكَلِيْمِ * فِيْهَـا كَلاَمُ الْـحَـكَمِ الْعَلِـيْمِ
Ada shuhuf Nabi Ibrahim dan Musa; Merupakan firman Allah bijaksana.

Nabi Muhammad Dan Keluarganya

محمد رسول الله صلى الله عليه وسلم واله

Nabi Muhammad Dan Keluarganya
وَكُـلُّ مَا أَتَى بِهِ الـرَّسُـوْلُ * فَحَـقُّـهُ التَّسْـلِـيْمُ وَالْقَبُوْلُ
Dan semua yang dibawa oleh Rasul; Harus diyakini benar dan diqabul.
إِيْـمَـانُنَا بِـيَوْمِ آخِرٍ وَجَبْ * وَكُلِّ مَـا كَانَ بِـهِ مِنَ الْعَجَبْ
Kita harus iman pada hari akhir; Menakjubkan sesuatu jangan mungkir.
خَاتِمَةٌ فِي ذِكْرِ بَاقِي الْوَاجِبِ * مِمَّـا عَـلَى مُكَلَّفٍ مِنْ وَاجِبِ
Akhir penuturan lainnya yang wajib; Bagi orang mukallaf termasuk wajib.
نَبِـيُّـنَا مُحَمَّدٌ قَدْ أُرْسِــلاَ * لِلْـعَالَمِـيْـنَ رَحْـمَةً وَفُضِّلاَ
Nabi Muhammad t’lah diutus ke dunya; Pembawa rahmat alam dan seisinya.
أَبـُوْهُ عَبْدُ اللهِ عَبْدُ الْمُطَّلِـبْ * وَهَاشِـمٌ عَبْدُ مَنَافٍ يَنْتَسِـبْ
Abdullah bin Abdul Muthallib ayahnya; Bani Hasyim, Abdu Manaf silsilahnya.
وَأُمُّـهُ آمِـنَةُ الـزُّهْــرِيـَّهْ * أَرْضَـعَتْهُ حَلِيْمَـةُ السَّـعْدِيـَّهْ
Aminah Zuhriyah adalah ibunya; Halimah Sakdiyah itu penyusunya.
مَوْلـِدُهُ بِمَـكَّـةَ اْلأَمِيْــنَهْ * وَفَاتُـهُ بِـطَـيْـبَةَ الْـمَدِيْنَهْ
Dilahirkan di kota Makkah sentosa; Di Madinah adalah tempat wafatnya.
أَتَـمَّ قَـبْـلَ الْـوَحْيِ أَرْبَعِيْنَا * وَعُـمْـرُهُ قَدْ جَاوَزَ السِّـتِّيْنَا
Terima wahyu umur empat puluh tahun; Umur Nabi lebih enam puluh tahun.
وَسَـبْـعَةٌ أَوْلاَدُهُ فَمِـنْـهُمُ * ثَلاثَـةٌ مِـنَ الذُّكـُوْرِ تُـفْهَمُ
Putra Nabi semuanya ada tujuh; Tiga lelaki harus dipaham penuh.
قَاسِـمْ وَعَبْدُ اللهِ وَهْوَ الطَّيِّبُ * وَطَاهِـرٌ بِذَيْـنِ ذَا يُـلَـقَّبُ
Pertama Qasim, dan kedua Abdullah; Thayib dan Thahir panggilan ‘tuk Abdullah.
أَتَاهُ إبْرَاهِـيْـمُ مِنْ سُـرِّيـَّهْ * فَأُمُّـهُ مَارِيَّةُ الْـقِـبْـطِـيَّـهْ
Ketiga Ibrahim dari istri Amah; ibunya bernama Maria Qibtiyah.
وَغَيْـرُ إِبْرَاهِيْمَ مِنْ خَـدِيْجَهْ * هُمْ سِتَـةٌ فَخُـذْ بِهِمْ وَلِـيْجَهْ
Ibu selain Ibrahim itu Khadijah; Jumlah enam jadikan karib yang indah.
وَأَرْبَعٌ مِـنَ اْلإِنَاثِ تُـذْكَـرُ * رِضْـوَانُ رَبِّي لِلْجَمِـيْعِ يُذْكَرُ
Putri Nabi semuanya ada empat; Kerelaan Tuhan tetaplah didapat.
فَاطِـمَـةُ الزَّهْرَاءُ بَعْلُهَا عَلِيْ * وَابْنَاهُمَا السِّـبْطَانِ فَضْلُهُمُ جَلِيْ
Pertama Fatimah isterinya Ali; Dengan Hasan Husein kebagusan pasti.
فَزَيْـنَبٌ وَبَعْـدَهَـا رُقَـيَّهْ * وَأُمُّ كُـلْـثُـومٍ زَكَـتْ رَضِيَّهْ
Kedua Zainab, Ruqayyah ketiga; Keempat Ummu Kultsum suci diridla.
عَنْ تِسْعِ نِسْوَةٍ وَفَاةُ الْمُصْطَفَى * خُيِّـرْنَ فَاخْتَرْنَ النَّـبِيَّ الْمُقْتَفَى
Nabi wafat para isteri memilih; Menganut Nabi Muhammad yang terpilih.
عَائِشَـةٌ وَحَفْصَـةٌ وَسَـوْدَةُ * صَـفِيَّـةٌ مَـيْـمُـوْنَةٌ وَ رَمْلَةُ
Mereka Aisyah, Khafsah, dan Saudah; Lalu Sofiyah, Maimunah, dan Romlah.
حَمْـزَةُ عَمُّـهُ وعَـبَّاسٌ كَذَا * عَمَّـتُـهُ صَـفِيَّـةٌ ذَاتُ احْتِذَا
Hindun dan Zainab serta Juwairiya; Bagi mukmin m’reka ibu yang diridla.
هِنْدٌ وَ زَيْـنَبٌ كَذَا جُوَيـْرِيَهْ * لِلْمُـؤْمِـنِيْنَ أُمَّـهَاتٌ مَرْضِـيَّهْ
Hamzah dan Abbas adalah paman Nabi; Sofiyah bibi Nabi yang mengikuti.

Peristiwa Isra’ Dan Mi’raj

الإسراء والمعراج
Peristiwa Isra’ Dan Mi’raj
وَقَبْـلَ هِجْـرَةِ النَّـبِيِّ اْلإِسْرَا * مِـنْ مَـكَّةَ لَيْلاً لِقُدْسٍ يُدْرَى
Sebelum hijrah Nabi isra’ dari Makkah; Malam hari ke Bait Maqdis yang diberkah.
وَبَعْدَ إِسْـرَاءٍ عُرُوْجٌ لِلسَّـمَا * حَتَّى رَأَى النَّـبِيُّ رَبًّـا كَـلَّمَا
Nabi naik ke langit setelah isra’; Melihat Tuhan berfirman secara nyata.
مِنْ غَيْرِكَيْفٍ وَانْحِصَارٍ وَافْـتَرَضْ * عَلَيْهِ خَمْسًا بَعْدَ خَمْسِيْنَ فَرَضْ
Tanpa bagaimana Nabi dapat perintah; Salat lima waktu tak perlu dibantah.
وَبَـلَّـغَ اْلأُمَّـةَ بِاْلإِسْــرَاءِ * وَفَـرْضِ خَـمْـسَةٍ بِلاَ امْتِرَاءِ
Nabi cerita tentang isra’ agar tahu; Perintah salat lima waktu tanpa ragu.
قَدْ فَازَ صِـدِّيْقٌ بِتَصْـدِيْقٍ لَهُ * وَبِالْعُرُوْجِ الصِّـدْقُ وَافَى أَهْلَهُ
Abu Bakar beruntung membenarkan Nabi; Kebenaran mi’raj sesuai para ahli.

Penutup

خاتمة

Penutup
وَهَـذِهِ عَقِيْـدَةٌ مُخْـتَصَرَهْ * وَلِلْـعَـوَامِ سَـهْـلَةٌ مُيَسَّرَهْ
Penjelasan ini akidah yang ringkas; Bagi awam gampang, mudah, serta jelas.
نَاظِمُ تِلْكَ أَحْـمَدُ الْمَرْزُوْقِيْ * مَنْ يَنْتَمِي لِلصَّـادِقِ الْمَصْدُوْقِ
Pengarangnya adalah Ahmad Marzuki; Termasuk orang yang benar dan yang pasti.
وَ الْحَمْدُ ِللهِ وَصَـلَّى سَـلَّمَا * عَلَـى النَّبِيِّ خَيْرِ مَنْ قَدْ عَلَّـمَا
Puji bagi Allah yang memberi rahmat; Pada Nabi yang mengajar orang s’lamat.
وَاْلآلِ وَالصَّـحْبِ وَكُلِّ مُرْشِدِ * وَكُلِّ مَـنْ بِخَيْرِ هَدْيٍ يَقْتَدِيْ
Keluarga, sahabat, dan orang baik; Serta pengikut petunjuknya yang laik.
وَأَسْـأَلُ الْكَرِيْمَ إِخْلاَصَ الْعَمَلْ * ونَفْعَ كُلِّ مَنْ بِهَا قَدِ اشْـتَغَلْ
Kumohon Allah ‘kan keikhlasan ini; Dan manfaat bagi orang yang atensi.
أَبْيَاتُهَا ( مَيْـزٌ ) بِـعَدِّ الْجُمَلِ * تَارِيْخُهَا ( لِيْ حَيُّ غُرٍّ ) جُمَلِ
Lima tujuh jumlah semua baitnya; Dua belas lima delapan selesainya.
سَـمَّيْـتُهَا عَـقِـيْدَةَ الْعَوَامِ * مِـنْ وَاجِبٍ فِي الدِّيْنِ بِالتَّمَامِ

Kunamakan ini Aqidatul Awam; Sempurna agama sebagai kewajiban.

Demikianlah telah dijelaskan tentang Terjemahan Kitab Aqidatul Awam Lengkap semoga dapat bemanfaat sehingga menambah wawasan dan pengetahuan kalian.

Al Qur’an Menurut Bahasa, Istilah Dan Para Ahli Lengkap

Al Qur’an Menurut Bahasa, Istilah Dan Para Ahli Lengkap – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan tentang Al qur’an. Yang meliputi pengertian Al Qur’an baik secara bahasa arab, istilah dan menurut para ahli dengan pembahasan lengkap dan mudah dipahami. Untuk lebih detailnya silakan simak ulasan dibawah ini dengan seksama.

Pengertian Al Qur’an

Sebagai umat Islam tentu kita harus tahu apa Al Qur’an itu ?  Kita setiap hari membacanya setelah sholat maupun membaca beberapa ayatnya saat sholat dan juga saat pengajian-pengajian kita juga mempelajari tentang Al Qur’an.

Karena jika sebagai umat islam kita tidak tahu tentang apa Al Qur’an itu. Dan hal tersebut bisa saja terjadi, apalagi di zaman sekarang yang penuh dengan fitnah akhir zaman.
Sudah sangat banyak orang yang jarang membaca Al Qur’an, bahkan mungkin ada yang sudah tidak pernah membacanya. Lebih memilih membaca novel, majalah, komik atau cerpen daripada membaca Al Qur’an.
Sudah banyak orang yang sudah tidak mau lagi belajar Tafsir Al-Qur’an dan masih ada banyak lagi hal-hal yang dipilih daripada membaca Al Qur’an, sehingga menjadikannya tidak tahu apa itu Al Qur’an. Naudzubillah.
Kita semua tidak menginginkan hal itu kan? Oleh karena itu, mulai sekarang, mulai detik ini mari bulatkan tekad untuk selalu membaca Al Qur’an, mempelajari maknanya, memahami dan mengamalkannya.

1. Pengertian Al Qur’an secara etimologi (bahasa)

Ditinjau dari bahasa, Al Qur’an berasal dari bahasa arab, yaitu bentuk jamak dari kata benda (masdar) dari kata kerja qara’a – yaqra’u – qur’anan yang artinya bacaan atau sesuatu yang dibaca berulang-ulang. Konsep pemakaian kata tersebut dapat dijumpai pada salah satu surah Al Qur’an yaitu pada surat Al Qiyamah ayat 17 – 18.

2. Pengertian Al Qur’an secara terminologi (istilah islam)

Secara istilah, Al Qur’an diartikan sebagai kalam (firman) Allah SWT. yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. sebagai mukjizat, yang mana Al-Qur’an disampaikan dengan jalan mutawatir dari Allah SWT. sendiri dengan perantara malaikat jibril dan membaca Al Qur’an bernilai ibadah. 
Al Qur’an adalah murni wahyu dari Allah swt, bukan dari hawa nafsu perkataan Nabi Muhammad SAW. Al Qur’an memuat aturan-aturan kehidupan manusia di dunia. Al Qur’an merupakan petunjuk bagi orang-orang yang beriman dan bertaqwa. Di dalam Al Qur’an terdapat rahmat yang besar dan pelajaran bagi orang-orang yang beriman. Al Qur’an merupakan petunjuk yang dapat mengeluarkan manusia dari kegelapan menuju jalan yang terang.

3. Pengertian Al Qur’an menurut Para Ahli

Berikut ini pengertian al Qur’an menurut beberapa ahli :

a. Muhammad Ali ash-Shabuni

Muhammad Ali ash-Shabumi menjelaskan bahaw Al Qur’an adalah Firman Allah SWT. yang tiada tandingannya, diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. penutup para nabi dan rasul dengan perantaraan malaikat Jibril as, ditulis pada mushaf-mushaf kemudian disampaikan kepada kita secara mutawatir, 
Adapun membaca dan mempelajari Al Qur’an adalah ibadah, dan Al Qur’an dimulai dengan surat Al-Fatihah serta ditutup dengan surat An-Nas. 

b. Dr. Subhi as-Salih

Menurut Dr. Subhi as-Salih, Al Qur’an adalah kalam Allah SWT yang merupakan sebuah mukjizat yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW, di tulis dalam mushaf dan diriwayatkan secara mutawatir, serta membacanya adalah termasuk ibadah.

c. Syekh Muhammad Khudari Beik

Syekh Muhammad Khudari Beik berkata bahwa Al Qur’an merupakan firman Allah SWT yang berbahasa Arab, diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW untuk dipahami isinya, disampaikan kepada kita dengan cara mutawatir, ditulis dalam mushaf yang dimulai dari surat Al Fatihah dan diakhiri dengan surat An Nas.
Dari beberapa pengertian tersebut, dapat kita simpulkan bahwa :
  • Al Qur’an merupakan murni wahyu yang disampaikan oleh Allah SWT, bukan berasal dari hawa nafsu perkataan dari Rasulullah SAW.
  • Di dalam Al-Qur’an termuat aturan-aturan kehidupan manusia di dunia dan Al Qur’an adalah petunjuk bagi orang-orang yang beriman dan bertaqwa.
  • Al Qur’an ialah sebuah petunjuk yang bisa mengeluarkan manusia dari keadaan gelap menuju jalan yang terang benderang.
  • Al Qur’an juga mempunyai fungsi sebagai pedoman bagi setiap manusia untuk mencapai kebahagiaannya, baik di dunia maupun di akhirat.
  • Pembahasan pokok dalam Al Qur’an terbagi menjadi tiga yakni pembahasan tentang akidah, pembahasan tentang ibadah dan pembahasan tentang prinsip-prinsip syariat.
  • Al Qur’an memiliki kedudukan sebagai sumber hukum islam yang paling utama, sumber hukum kedua adalah perkataan nabi atau hadits.
  • Hukum islam merupakan hukum ketuhanan, Allah SWT telah mensyariatkan kepada seluruh hambaNya. Al Qur’an adalah dalil utama dan jalan untuk mengetahui hukum-hukum tersebut.
  • Setiap umat islam tentu sudah menyadari dan mengetahui bahwasanya Al Qur’an ialah kitab suci yang merupakan petunjuk atau pedoman hidup dan dasar setiap langkah hidup.
  • Al Qur’an tidak hanya mengatur hubungan antara manusia dan Allah SWT saja, akan tetapi di dalamnya juga mengatur hubungan antara manusia dan manusia bahkan dengan lingkungan sekitarnya.
Itulah yang menjadi sebab, Al Qur’an menjadi sumber hukum pertama dan paling utama bagi umat manusia, umat islam pada khususnya.
Seseorang bisa dikatakan berpegang teguh pada Al Qur’an jika mampu mengamalkan apa yang telah diajarkan dalam Al Qur’an.

Demikianlah telah dijelaskan tentang Al Qur’an Menurut Bahasa, Istilah Dan Para Ahli Lengkap semoga dapat bemanfaat sehingga menambah wawasan dan pengetahuan kalian.

Pengertian Hadist, Sanad, Matan, Rawi, dan Macam Hadist

Pengertian Hadist, Sanad, Matan, Rawi, dan Macam Hadist – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan tentang Hadist. Yang meliputi Pengertian Sanad, Matan, Rawi, dan Macam-Macam Hadist dengan pembahasan lengkap dan mudah dipahami. Untuk lebih detailnya silakan simak ulasan dibawah ini dengan seksama.

A. Pengertian Hadist, Sanad, Rawi dan Matan

Hadits adalah segala perkataan (sabda), secara terminologi/bahasa hadits berasal dari kata hadits yang jama’nya adalah ahaadits meliputi berbagai macam arti yaitu al-jadid ( sesuatu yang baru), al-qarib (sesuatu yang dekat), dan al-khabar (kabar berita). Sedangkan secara istilah hadits yaitu segala bentuk perkataan, perbuatan, ketetapan dan persetujuan Rasulullah SAW. yang dijadikan sebagai hukum dalam agama islam. Hadits menjadi sumber hukum kedua setelah Al-Qur’an diikuti Ijma’ dan Qiyas.

Adapun yang sering dijadikan referensi hadits-haditsnya ada tujuh ulama yang dikenal Imam Sab’ah (Imam Tujuh), adalah Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Abu Daud, Imam Turmudzi, Imam Ahmad, Imam Nasa’i, dan Imam Ibnu Majah. 
Sanad adalah seorang yang menuturkan hadits atau meriwayatkannya, atau mudahnya adalah orang yang menuturkan hadits atau periwayat hadits yang dimulai dari orang yang mencatat hadits tersebut hingga sampai ke Rasulullah.

Matan yaitu isi atau redaksi hadits baik berupa sabda Nabi Muhammad SAW, maupun berupa perbuatan Nabi Muhammad SAW yang diceritakan oleh sahabat atau berupa taqrirnya. 
Selain sanad ada pula rawi, yakni orang yang menyampaikan hadits.

 Ciri-ciri ideal seorang rawi 

  • Bukan pendusta atau tidak dituduh sebagai pendusta.
  • Tidak banyak salahnya, Teliti.
  • Tidak fasik.
  • Tidak dikenal sebagai orang yang ragu-ragu (peragu).
  • Bukan ahli bid’ah.
  • Kuat daya ingatannya (hafalannya).
  • Tidak sering bertentangan dengan rawi-rawi yang kuat.
  • Sekurangnya dikenal oleh dua orang ahli hadits pada jamannya.

    B. Macam-Macam Hadits

    Ditinjau dari segi nilai sanad, hadits dikelompokkan dalam tiga macam, shohih, hasan, dan dhoif.

    1. Hadits Shohih 

    yaitu hadits yang cukup sanadnya dari awal sampai akhir dan oleh orang-orang yang sempurna hafalannya. Adapun beberapa ketentuan hadits shohih adalah: Sanadnya bersambung, Perawinya adil, memiliki sifat istiqomah, berakhlak baik, tidak fasik, terjaga kehormatan dirinya (muruah), Dhobit, yakni memiliki ingatan dan hafalan yang sempurna serta mampu menyampaikan hafalan itu kapan saja dikehendaki; dan Hadits yang diriwayatkannya tidak bertentangan dengan hadits mutawatir atau dengan ayat al-Qur`an.

    2.  Hadits Hasan

    yaitu hadits yang sanadnya bersambung, diriwayatkan oleh perawi yang adil, namun tidak sempurna hafalannya.

    3. Hadits Dhoif (lemah) 

    yaitu hadits yang tidak memenuhi syarat shohih dan hasan yang diriwayatkan oleh orang yang tidak adil dan tidak dhobit, syadz dan cacat. 
    Hadits Dhoif ditinjau dari segi keterputusan sanad, terbagi menjadi lima macam:
    • Hadits Mursal, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh tabi`in dengan menyebutkan ia menerimanya langsung dari Nabi Muhammad SAW., padahal Tabi`in (generasi setelah sahabat) tidaklah mungkin bertemu dengan nabi.
    • Hadits Munqothi` yaitu hadits yang salah seorang rawinya gugur (tidak disebutkan namanya) tidak saja pada sahabat, namun bisa terjadi pada rawi yang di tengah atau di akhir;
    • Hadits al-Mu`adhdhol, yaitu hadits yang dua orang atau lebih dari perawinya setelah sahabat secara berurutan tidak disebutkan dalam rangkaian sanad;
    • Hadits Mudallas, yaitu hadits yang rawinya meriwayatkan hadits tersebut dari orang yang sezaman dengannya, tetapi tidak menerimanya secara langsung dari yang bersangkutan;
    • Hadits Mu`allal, yaitu hadits yang kelihatannya selamat, tetapi sesungguhnya memiliki cacat yang tersembunyi, baik pada sanad maupun pada matannya.
    Ditinjau dari segi lain-lainnya, hadits dhoif terbagi dalam 10 macam:
    • Hadits Mudhthorib, yaitu hadits yang kemampuan ingatan dan pemahaman periwayatnya kurang atau tidak sama dan kontradiksi dengan yang dikompromikan.
    • Hadits Maqlub, yaitu hadits yang terjadi pembalikan di dalamnya, baik pada sanad, nama periwayat, maupun matannya (isi Hadits).
    • Hadits Mudho`af, yaitu hadits yang lemah matan dan sanadnya sehingga diperselisihkan oleh para `ulama. Contohnya, “asal segala penyakit adalah dingin.“ (HR. Anas dengan sanad yang lemah).
    • Hadits Syaadz, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh seorang rawi yang tshiqoh (terpercaya), yang bertentangan dengan hadits lain yang diriwayatkan dari perawi-perawi (periwayat / pembawa) yang terpercaya pula. Demikian menurut sebagian ulama Hijaz sehingga hadits syadz jarang dihapal ulama hadits. Sedang yang banyak dihapal ulama hadits disebut juga hadits Mahfudz.
    • Hadits Mungkar, yaitu Hadits yang hanya diriwayatkan oleh seorang perawi yang lemah yang bertentangan dengan hadits yang diriwayatkan oleh perawi yang terpercaya / jujur.
    • Hadits Matruuk, yaitu hadits yang diriwayatkan oleh seseorang yang dituduh suka berdusta, nyata kefasikannya, ragu dalam periwayatan, atau pelupa.
    • Hadits Mu’allal, Yaitu Hadits yang dinilai sakit atau cacat yaitu hadits yang didalamnya terdapat cacat yang tersembunyi. Menurut Ibnu Hajar Al Atsqalani bahwa hadis Mu’allal ialah hadits yang nampaknya baik tetapi setelah diselidiki ternyata ada cacatnya. Hadits ini biasa disebut juga dengan hadits Ma’lul (yang dicacati) atau disebut juga hadits Mu’tal (hadits sakit atau cacat).
    • Hadits Munqalib, yaitu Hadits yang terbalik sebagian lafalnya hingga pengertiannya berubah.
    • Hadits Mudraj, yaitu Hadits yang diriwayatkan oleh seorang perawi yang didalamnya terdapat tambahan yang bukan hadits, baik keterangan tambahan dari perawi sendiri atau lainnya.
    • Hadits Maudhu’, yaitu Hadits yang dilarang, yaitu hadits dalam sanadnya terdapat perawi yang berdusta atau dituduh dusta. Jadi hadits itu adalah hasil karangannya sendiri bahkan tidak pantas disebut hadits. 

    Beberapa pengertian dalam ilmu hadits

    • Muttafaq ‘Alaih, yaitu Hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim dari sumber sahabat yang sama, atau dikenal juga dengan Hadits Bukhari – Muslim. 
    • As Sab’ah, yaitu berarti tujuh perawi, yaitu: Imam Ahmad, Imam Bukhari, Imam Muslim, Imam Abu Daud, Imam Tirmidzi, Imam Nasa’i dan Imam Ibnu Majah 
    • As Sittah, yaitu enam perawi yang tersebut pada As Sab’ah, kecuali Imam Ahmad bin Hambal. 
    • Al Khamsah,  yaitu lima perawi yang tersebut pada As Sab’ah, kecuali Imam Bukhari dan Imam Muslim. 
    • Al Arba’ah, yaitu empat perawi yang tersebut pada As Sab’ah, kecuali Imam Ahmad, Imam Bukhari dan Imam Muslim. 
    • Ats tsalatsah, yaitu tiga perawi yang tersebut pada As Sab’ah, kecuali Imam Ahmad, Imam Bukhari, Imam Muslim dan Ibnu Majah. 

    Demikianlah telah dijelaskan tentang Pengertian Hadist, Sanad, Matan, Rawi, dan Macam Hadist  semoga dapat bemanfaat sehingga menambah wawasan dan pengetahuan kalian.

    Pengertian, Penjelasan 5 Rukun Islam dan Rukun Muslim

    Pengertian, Penjelasan 5 Rukun Islam dan Rukun Muslim – Pada pembahasan kali ini kami akan menjelaskan tentang Rukun Islam dan Rukun Muslim. Yang meliputi pengertian, penjelasan dan contoh dengan pembahasan lengkap dan mudah dipahami. Untuk lebih detailnya silakan simak ulasan dibawah ini dengan seksama.

    Pengertian dan Perbedaan Rukun Islam dan Rukun Muslim

    Islam ini di bangun di atas asas atau rukun yang lima, yaitu : pengakuan bahwa tidak ada Tuhan kecuali hanya Allah dan pengakuan bahwa Nabi Muhammad sebagai utusan Allah, menegakkan shalat, mengeluarkan zakat, berpuasa pada bulan Ramadlan, dan menunaikan haji ke Baitullah bagi yang mampu, maka cobalah kita perhatikan bahwa Rukun Islam yang lima ini hanya dapat dilaksanakan oleh sebagian orang saja. 

    Ke 5 hal tersebut adalah rukun Islam, bukan rukun muslim. Sebab rukun muslim itu ialah seseorang bersaksi dan mengakui bahwa tidak ada Tuhan kecuali hanya Allah dan bersaksi serta mengakui bahwa Nabi Muhammad adalah rasulullah, dan yang kedua ialah menegakkan shalat lima waktu.

    Sebab seorang muslim itu kadang-kadang dalam keadaan fakir sehingga ia tak mampu berzakat, dan kewajiban zakat itu pun gugur dari padanya, kadang-kadang seorang muslim itu dalam keadaan sakit atau musafir sehingga dia tidak dapat melakuakan puasa Ramadlan, atau dalam keadaan tidak mampu sehingga ia tak bisa menunaikan ibadah haji.

    Jadi rukun asasi yang tidak bisa terlepas dari seseorang yang mengaku muslim ialah shalat, karena shalat ini tidak bisa digugurkan dalam keadaan bagaimanapun juga, baik dalam peperangan, baik dalam keadaan sakit yang mana ia tidak dapat berdiri, bahkan kalau tidak dapat duduk sekalipun, maka ia harus menunaikannya walaupun dengan berbaring, atau dengan isyarat atau cuma dengan hatinya saja karena sudah tidak mampu, maka hal itu pun harus dilaksanakan.

    Contoh Rukun Islam dan Rukun Muslim

    Sebagaimana contoh tentang Rukun Islam Syahadat yang mana anda dituntut untuk mengakui bahwa tidak ada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah, setelah itu kadang-kadang anda tidak membayar zakat karena anda fakir, atau anda sakit sehingga tak dapat berpuasa, atau tak dapat haji karena tidak mampu, maka rukun Islam yang mana lagi yang masih ada pada anda selain shalat ?. Ya, itulah shalat, sebagai rukun Islam yang harus dikerjakan secara berulang-ulang (rutin), tak dapat ditinggalkan dalam keadaan apapun. Karena itulah Rasulullah SAW. mengatakan : “As-shoalatu ‘Imaadudiin” Shalat adalah tiang agama. 
    Kalau anda perhatikan shalat ini, maka akan anda dapati bahwa di dalamnya tercangkup berbagai ajaran tentang rukun Islam yang lain, karena di dalam shalat itu anda pasti mengucapkan dua kalimah syahadat yang menjadi rukun Islam yang pertama itu. 
    Demikian juga dengan zakat, karena zakat itu ialah harta yang dikeluarkan diperuntukkan buat orang yang sangat memerlukan, yaitu anda korbankan sedikit harta anda, yang mana harta ini anda peroleh dengan bekerja yang memakan waktu. Dalam anda melakukan shalat, otomatis anda harus berhenti bekerja, yang mana andaikata anda bekerja sudah barang tentu anda akan memperoleh hasil. Andaikan dalam waktu 24 jam anda pergunakan satu jam dari padanya untuk shalat, yang berarti pula memotong sebagian harta. Karena itulah maka yang dipakai orang untuk tidak memperbanyak shalat ialah perkataan mereka : Sesungguhnya shalat itu makan waktu yang menyita usaha produktifitas kami. terhadap alasan semacam itu kami katakan bahwa zakat itu tidak diistilahkan oleh Allah sebagai pengurangan, karena waktu yang dikurbankan shalat itu menambah berkahnya harta tersebut, sehingga dengan demikian shalat itu tidak merugikan manusia dalam mencari harta. 
    Lihat itu, setelah orang melakukan shalat, maka pikirannya menjadi jernih dan badannya segar kembali sehingga ia dapat bakerja lebih dapat bekerja lebih giat dan lebih bersemangat. Jelas, barakah shalat akan dapat menggantikan apa yang terluput karena shalat itu. Sebagaimana zakat itu dapat menyebabkan tumbuh dan berkembang harta, maka sebaliknya riba akan menghapus tentang harta. 
    Kemudian tentang puasa. Apakah puasa itu ?. Puasa ialah menahan diri dari syahwat perut dan kemaluan sepanjang siang bulan Ramalan. Namun di dalam melakuan shalat sudah barang tentu kita harus menahan syahwat perut dan kemaluan, menahan diri dari segala perbuatan dan perkataan yang yidak termasuk maliayah shalat. Dengan demikian maka dalam shalat itu terdapat kesamaan dengan puasa, bahkan lebih luas lagi dari amaliyah puasa. 
    Selanjutnya tentang haji bagi yang mampu. Dalam haji ini anda mengahadapkan wajah anda langsung ke Baitullah, dan dalam shalat anda juga menghadap langsung dengan wajah ?. Kalau anda hajji anda menghadap langsung dengan wajah anda, tetapi dalam shalat anda menghadap dengan hati anda. Disini terdapat kesamaan antara shalat dengan hajji. 
    Ya, shalat adalah satu-satunya rukun Islam yang tidak dapat ditinggalkan dengan alasan apapun juga. Di didalamnya tersirat barbagai rukun Islam yang lain yang berupa dua kalimah syahadat, zakat, dan hajji, karena di dalam shalat anda menghadap dengan hati anda ke Baitullah. Jadi di dalam shalat seakan-akan anda ke Baitullah dengan hati anda.

    Demikianlah telah dijelaskan tentang Pengertian, Penjelasan 5 Rukun Islam dan Rukun Muslim semoga dapat bemanfaat sehingga menambah wawasan dan pengetahuan kalian. 

    √ Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

    Antara Doa Usaha Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

    Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya – Ketetapan Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang tidak bisa engkau ubah, dan berusaha maksimallah terhadap ketetapan allah yang bisa engkau ubah dan serahkan sisanya kepada rabbmu, lalu berjalanlah di muka bumi dengan kepala tegak, maka yang di langit akan mencintaimu, dan di bumi akan menghormatimu.

    Ingatlah bahwa hidup ini sudah ada yang mengatur, bekerja keraslah tapi jangan melanggar kehendak tuhan. Untuk lebih jelasnya silahkan simak ulasan Pengetahuan Islam berikut ini.

    Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

    Sesungguhnya manusia yang mendapatkan pertolongan dari Allah dengan sebab-sebab usahanya, maka wajiblah ia melakukan usaha itu, atau hendaklah ia mencurahkan segenap kemampuannya agar bisa mencapai tujuan yang dicita-citakannya.

    Do’a

    Doa terbagi menjadi dua yaitu,

    Pertama, doa masalah (دعاء المسألة) atau doa permintaan. Maksudnya, seseorang berdoa kepada Allah Ta’ala dengan ucapan lisannya, meminta kepada Allah Ta’ala agar mendapatkan kebaikan yang dia inginkan atau agar terhindar dari suatu keburukan (bahaya). Inilah pengertian doa yang banyak dipahami oleh kaum muslimin.

    Kedua, doa ibadah (دعاء العبادة). Maksudnya, semua jenis ibadah yang kita lakukan pada hakikatnya adalah doa. Buktinya, kalau kita bertanya kepada seseorang yang beribadah kepada Allah Ta’ala, “Apa tujuanmu mendirikan shalat, berpuasa, menunaikan zakat, dan menunaikan hak-hak Allah Ta’ala?”

    Usaha

    Ketika orang mencari pertolongan kepada Allah dengan disertai usaha-usaha yang sekiranya dapat menyampaikannya kepada tujuannya, yakni dengan menempuh jalannya. Maka hal itu wajib dilakukan olehnya. Tetapi apabila usaha-usaha manusiawinya ini sudah tidak memungkinkan lagi, maka pada saat yang demikian itu hendaklah, ia menyerahkan diri sebulat-bulatnya dengan menadahkan harapan kepada Allah saja seraya memanjatkan do’a.

    فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

    Artinya : Apabila telah di tunaikan shalat, maka bertebarlah kamu di muka bumi, dan carilah karunia allah dan ingatlah allah banyak-banyak supaya kamu beruntung. ( QS. Al-Jumu’ah 10 )

    Ikhtiar

    Ikhtiar adalah upaya manusia untuk memenuhi berbagai kebutuhan dalam hidupnya, baik material, spiritual, kesehatan, dan masa depannya agar tujuan hidupnya selamat sejahtera dunia dan akhirat terpenuhi.

    Sejatinya, keadaan hasil bergantung pada ikhtiar. Jika ikhtiar ‘sekadar-sekadar’, sekadar pula hasilnya. Jika ikhtiarnya full power, percayalah hasil tidak akan membohongi.

    إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ

    Artinya : “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum, sebelum kaum itu sendiri mengubah apa yang ada pada diri mereka.” (QS ar-Ra’d  11).

    Tawakal

    Tawakal (Arab: توكُل‎‎) atau tawakkul berarti mewakilkan atau menyerahkan. Dalam agama Islam, tawakal berarti berserah diri pasrah dan ikhlas sepenuhnya kepada Allah dalam menghadapi atau menunggu hasil suatu pekerjaan, atau menanti akibat dari suatu keadaan.

    Definisi Tawakal

    Imam al-Ghazali merumuskan definisi tawakkal sebagai berikut, “Tawakkal ialah menyandarkan kepada Allah swt tatkala menghadapi suatu kepentingan, bersandar kepadaNya dalam waktu kesukaran, teguh hati tatkala ditimpa bencana disertai jiwa yang tenang dan hati yang tenteram.

    Menurut ajaran Islam, tawakkal itu adalah tumpuan terakhir dalam suatu usaha atau perjuangan. Jadi arti tawakkal yang sebenarnya — menurut ajaran Islam — ialah menyerah diri kepada Allah swt setelah berusaha keras dalam berikhtiar dan bekerja sesuai dengan kemampuan dalam mengikuti sunnah Allah yang Dia tetapkan.

    Doa Tawakal Arab, Latin dan Terjemahnya

    حَسْبِيَ اللهُ

    HASBIYALLAAHU

    Artinya : Cukuplah Allah bagiku

    لَا إِلَـهَ إِلَّا هُوَ

    LAA ILAAHA ILLAA HUWA

    Artinya : Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Dia

    عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ

    ‘ALAIHI TAWAKKALTU

    Artinya : Hanya kepada-Nya aku bertawakkal

    وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ

    WA HUWA ROBUL ‘ARSYIL ‘AZHIIM

    Dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung

    حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ  ۖ  عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ  ۖ  وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

    Artinya: “Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung.” (QS. at-Taubah: 129)

    Dengan bertawakal kepada Allah SWT, kita tentu lebih siap untuk menerima kenyataan. Mereka yang tidak tawakal, mungkin akan sangat kecewa dan bahkan mengalami stres berat ketika usaha dan doanya tidak atau belum terkabul.

    Ketika usaha dan doanya telah terkabul, tentu mereka akan bersyukur karena menyadari sepenuhnya keberhasilan itu berasal dari Allah SWT. Salah satu bentuk syukur itu adalah dengan tetap taat kepada Allah SWT yang disebut takwa.

    Itulah do’a yang dipanjatkan Rasulullah SAW kepada Allah, do’a yang penuh keimanan dan keyakinan bahwa Allah yang mengutusnya tidak akan menghina-dinakan dia. Dalam do’a ini pula tergambar bahwa Rasulullah SAW. telah mengerahkan segenap tenaga dan usahanya, namun yang ia jumpai hanyalah musuh dan orang pun semakin jauh.

    Karena itulah kemudian ia hanya melakukan hubungan ke langit saja. Allah mendengarkan keluh kesah Rasul-Nya, dan Ia hendak menyatakan kepadanya bahwa kebatilan yang terjadi di bumi itu tidak menjadikan terputusnya hubungannya dengan langit.

    “Bahkan Aku akan menggantikan untukmu”, kata Allah, “dari kebatilan bumi ini dengan kemuliaan langit, dan dari terasingan dari alam pergaulan Malaikat yang dilangit. Akan Aku perlihatkan kepadamu Ayat-ayat-Ku, akan Aku tunjukkan kepadamu kekuasaan-Ku, dan Aku tampakkan pula rahasia-rahasia kekuasaan-Ku di alam ini yang tidak ada satupun kekuatan dapat menampakkan kepadamu akan yang demikian itu.

    Sesungguhnya Allah yang telah memperlihatkan kepadamu ayat-Nya itu pasti mampu memberikan pertolongan kepadamu, dan Ia tidak akan meninggalkanmu. Hanya saja Allah membiarkanmu dulu agar engkau berusaha dan mencurahkan tenaga dalam menghadapi segala rintangan, agar dengan demikian engkau menjadi contoh teladan bagi ummatmu supaya mereka tidak pasif meninggalkan usaha dengan meminta pertolongan dari langit saja.

    Jadi terjadinya peristiwa Isra’ dan Mi’raj ini adalah sebagai suatu karunia besar dari Allah setelah Nabi Muhammad SAW. menghadapi tantangan dan kehilangan penolong dan pembantu utamanya di bumi.

    Antara Doa Usaha Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

    Allah SWT hendak menjadikan perjalanan luhur ini bagi Rasul-Nya sehingga ia tetap menjadi orang terhormat, dan juga untuk menunjukkan bahwa mengganti apa-apa yang luput dari padanya dengan ganti yang lebih baik lagi, dan Malaikat-malaikat pun memberi hormat kepadanya.

    Setelah berjuang dengan susah payah menghadapi rintangan di muka bumi, dan akhirnya ia mendapat kekuatan yang baru lagi dengan izin Allah.

    Demikianlah ulasan tentang Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya. Keempat hal ini tak bisa dipisahkan dan harus dilakukan secara utuh setiap kali kita menginginkan sesuatu dalam hidup dan kehidupan ini. Semoga Allah senantiasa membimbing kita untuk melaksanakan hal tersebut. Amin… amin… ya rabbal alamin.