Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya – Ketetapan Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang tidak bisa engkau ubah, dan berusaha maksimallah terhadap ketetapan allah yang bisa engkau ubah dan serahkan sisanya kepada rabbmu, lalu berjalanlah di muka bumi dengan kepala tegak, maka yang di langit akan mencintaimu, dan di bumi akan menghormatimu.

Ingatlah bahwa hidup ini sudah ada yang mengatur, bekerja keraslah tapi jangan melanggar kehendak tuhan. Untuk lebih jelasnya silahkan simak ulasan Pengetahuan Islam berikut ini.

Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

Sesungguhnya manusia yang mendapatkan pertolongan dari Allah dengan beberapa sebab usahanya. Maka wajiblah ia melakukan usaha tersebut atau hendaklah ia mencurahkan segenap kemampuannya agar dapat mencapai tujuan yang dicita-citakannya.

Do’a

Adapun Doa terbagi menjadi dua antara lain yaitu:

Pertama, doa masalah (دعاء المسألة) atau doa permintaan. Maksudnya, seseorang berdoa kepada Allah Ta’ala dengan ucapan lisannya, meminta kepada Allah Ta’ala agar mendapatkan kebaikan yang dia inginkan atau agar terhindar dari suatu keburukan (bahaya). Inilah pengertian doa yang banyak dipahami oleh kaum muslimin.

Kedua, doa ibadah (دعاء العبادة). Maksudnya, semua jenis ibadah yang kita lakukan pada hakikatnya adalah doa. Buktinya, kalau kita bertanya kepada seseorang yang beribadah kepada Allah Ta’ala, “Apa tujuanmu mendirikan shalat, berpuasa, menunaikan zakat, dan menunaikan hak-hak Allah Ta’ala?”

Usaha

Saat orang mencari pertolongan kepada Allah dengan di sertai berbagai usaha yang sekiranya dapat menyampaikannya kepada tujuannya, yakni dengan menempuh jalannya. Maka hal demikian itu wajib dilakukan olehnya.

Namun, bila usaha-usaha manusiawinya ini sudah tidak memungkinkan lagi, maka pada saat yang demikian itu hendaklah, ia menyerahkan diri sebulat-bulatnya dengan menadahkan harapan kepada Allah SWT saja seraya memanjatkan do’a.

فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

Artinya : “Apabila telah di tunaikan shalat, maka bertebarlah kamu di muka bumi, dan carilah karunia allah dan ingatlah allah banyak-banyak supaya kamu beruntung” ( QS Al-Jumu’ah Ayat 10 ).

Ikhtiar

Ikhtiar adalah salah satu upaya manusia untuk memenuhi berbagai kebutuhan dalam hidupnya, baik material, spiritual, kesehatan, dan masa depannya agar tujuan hidupnya selamat sejahtera dunia dan akhirat terpenuhi.

Baca Juga:  √ Inilah Bagaimana Cara Seorang Hamba Mencintai Allah (Lengkap)

Sejatinya, keadaan hasil bergantung pada ikhtiar. Jika ikhtiar ‘sekadar-sekadar’, sekadar pula hasilnya. Jika ikhtiarnya full power, percayalah hasil tidak akan membohongi.

إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ

Artinya : “Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum, sebelum kaum itu sendiri mengubah apa yang ada pada diri mereka.” (QS ar-Ra’d  11).

Tawakal

Tawakal (Arab: توكُل‎‎) atau tawakkul berarti mewakilkan atau menyerahkan. Dalam agama Islam, tawakal berarti berserah diri pasrah dan ikhlas sepenuhnya kepada Allah dalam menghadapi atau menunggu hasil suatu pekerjaan, atau menanti akibat dari suatu keadaan.

Definisi Tawakal

Imam al-Ghazali merumuskan definisi tawakkal sebagai berikut, “Tawakkal ialah menyandarkan kepada Allah swt tatkala menghadapi suatu kepentingan, bersandar kepadaNya dalam waktu kesukaran, teguh hati tatkala ditimpa bencana disertai jiwa yang tenang dan hati yang tenteram.

Menurut ajaran Islam, tawakkal itu adalah tumpuan terakhir dalam suatu usaha atau perjuangan. Jadi arti tawakkal yang sebenarnya — menurut ajaran Islam — ialah menyerah diri kepada Allah swt setelah berusaha keras dalam berikhtiar dan bekerja sesuai dengan kemampuan dalam mengikuti sunnah Allah yang Dia tetapkan.

Doa Tawakal Arab, Latin dan Terjemahnya

حَسْبِيَ اللهُ

HASBIYALLAAHU

Artinya : Cukuplah Allah bagiku

لَا إِلَـهَ إِلَّا هُوَ

LAA ILAAHA ILLAA HUWA

Artinya : Tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Dia

عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ

‘ALAIHI TAWAKKALTU

Artinya : Hanya kepada-Nya aku bertawakkal

وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيْمِ

WA HUWA ROBUL ‘ARSYIL ‘AZHIIM

Dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung

حَسْبِيَ اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ  ۖ  عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ  ۖ  وَهُوَ رَبُّ الْعَرْشِ الْعَظِيمِ

Artinya: “Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Dia. Hanya kepada-Nya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang agung.” (QS. at-Taubah: 129)

Dengan bertawakal kepada Allah SWT, kita tentu lebih siap untuk menerima kenyataan. Mereka yang tidak tawakal, mungkin akan sangat kecewa dan bahkan mengalami stres berat ketika usaha dan doanya tidak atau belum terkabul.

Ketika usaha dan doanya telah terkabul, tentu mereka akan bersyukur karena menyadari sepenuhnya keberhasilan itu berasal dari Allah SWT. Salah satu bentuk syukur itu adalah dengan tetap taat kepada Allah SWT yang disebut takwa.

Baca Juga:  √ Inilah Pentingnya Hikmah Beriman Kepada Hari Akhir

Itulah do’a yang dipanjatkan Rasulullah SAW kepada Allah, do’a yang penuh keimanan dan keyakinan bahwa Allah yang mengutusnya tidak akan menghina-dinakan dia. Dalam do’a ini pula tergambar bahwa Rasulullah SAW. telah mengerahkan segenap tenaga dan usahanya, namun yang ia jumpai hanyalah musuh dan orang pun semakin jauh.

Karena itulah kemudian ia hanya melakukan hubungan ke langit saja. Allah mendengarkan keluh kesah Rasul-Nya, dan Ia hendak menyatakan kepadanya bahwa kebatilan yang terjadi di bumi itu tidak menjadikan terputusnya hubungannya dengan langit.

“Bahkan Aku akan menggantikan untukmu”, kata Allah, “dari kebatilan bumi ini dengan kemuliaan langit, dan dari terasingan dari alam pergaulan Malaikat yang dilangit. Akan Aku perlihatkan kepadamu Ayat-ayat-Ku, akan Aku tunjukkan kepadamu kekuasaan-Ku, dan Aku tampakkan pula rahasia-rahasia kekuasaan-Ku di alam ini yang tidak ada satupun kekuatan dapat menampakkan kepadamu akan yang demikian itu.

Sesungguhnya Allah yang telah memperlihatkan kepadamu ayat-Nya itu pasti mampu memberikan pertolongan kepadamu, dan Ia tidak akan meninggalkanmu. Hanya saja Allah membiarkanmu dulu agar engkau berusaha dan mencurahkan tenaga dalam menghadapi segala rintangan, agar dengan demikian engkau menjadi contoh teladan bagi ummatmu supaya mereka tidak pasif meninggalkan usaha dengan meminta pertolongan dari langit saja.

Jadi terjadinya peristiwa Isra’ dan Mi’raj ini adalah sebagai suatu karunia besar dari Allah setelah Nabi Muhammad SAW. menghadapi tantangan dan kehilangan penolong dan pembantu utamanya di bumi.

Antara Doa Usaha Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya

Allah SWT hendak menjadikan perjalanan luhur ini bagi Rasul-Nya sehingga ia tetap menjadi orang terhormat, dan juga untuk menunjukkan bahwa mengganti apa-apa yang luput dari padanya dengan ganti yang lebih baik lagi, dan Malaikat-malaikat pun memberi hormat kepadanya.

Setelah berjuang dengan susah payah menghadapi rintangan di muka bumi, dan akhirnya ia mendapat kekuatan yang baru lagi dengan izin Allah.

Demikianlah ulasan tentang Antara Do’a, Usaha, Ikhtiar dan Tawakal Serta Penjelasannya. Keempat hal ini tak bisa dipisahkan dan harus dilakukan secara utuh setiap kali kita menginginkan sesuatu dalam hidup dan kehidupan ini. Semoga Allah senantiasa membimbing kita untuk melaksanakan hal tersebut. Amin… amin… ya rabbal alamin.

Leave a Reply